“Sudah Jadi Tanggungjawab Kami”In-Team Bantu Keluarga Arwh Suhaimi Saad.

Baru-baru ini industri muzik dikejutkan dengan pemergian penyanyi nasyid iaitu bekas anggota kumpulan In-Team, Suhaimi Saad.

Pemergian itu turut dirasai oleh setiap ahli kumpulan nasyid tersebut yang telah mengambil keputusan untuk sedia menghulurkan bantuan terhadap keluarga arwah.

Inteam hulur bantuan

Salah seorang anggota kumpulan In-Team, Muhammad Hazamin Harun berkongsi tentang keadaan isteri dan anak-anak Allayarham iaitu Ina Naim setelah kematian penyanyi tersebut.

Saya ada menziarahi keluarga arwh selepas dia mninggal dunia tempoh hari. Saya lihat anak-anaknya dan Ina Naim, sangat kuat. Ayah Ina pun maklumkan perkara yang sama, mereka sangat kuat dalam menempuhi fasa baharu ketiadaan Suhaimi di sisi.

Mungkin mereka sudah dididik oleh arwh sebelum itu atau telah terbiasa dengan keadaan arwah yang diuji s4kit sebelum ini. Sebagai sahabat, kami anggota In-Team akan mencuba membantu keperluan anak-anak arwah.

Menurut Hazamin, dia dan rakan-rakan telah pun mengambil pendekatan untuk meringankan beban Ina dan anak-anak semenjak arwah sahabat baik mereka itu dengan menghulurkan bantuan malah semenjak arwah sedang sakit lagi.

Sudah menjadi tanggungjawab kami untuk turut sama membantu. Kawan-kawan pun ada yang kirim bantuan menerusi Munsyid Malaysia.

Sebelum ini pun kami ada lakukan perkara yang sama, buat kutipan duit untuk disumbangkan kepada arwah. Ini kerana empat bulan sebelum itu pun arwah tak dapat bekerja kerana sakit.

Hazamin berkata demikian ketika ditemui OhBulan! di program Pentas Marhaban TV Al-Hijrah pada Isnin.

Silaturrahim tetap terjalin

Dalam pada itu, Hazamin mengakui sebelum ini pernah berlaku salah faham antara arwh dan kumpulan In-Team. Bagaimanapun, perhubungan persahabatan yang terjalin rapat antara mereka ternyata dapat memudarkan pertelingkahan yang berlaku.

Sepanjang dia tak lagi bersama dengan In-Team, ada turun baiknya dalam silaturrahim kami ini. Tetapi semasa kami buat album reunion itu, ada panggil semula dia sebagai artis jemputan untuk rakaman.

Ketika kami buat konsert pun ada jemput dia juga begitu juga bila dia ada buat persembahan di Kelantan, dia panggil kami. Kalau gaduh-gaduh kecil itu adalah juga.

Sebenarnya, lagi kita rapat, lagi mudah kita berg4duh. Tetapi setiap percakaran itu kami akan hadapi dan kembali semula mohon maaf.

Sementara itu, Hazamin sempat berkongsi tentang momen bersama Suhaimi sebelum dia menghembuskan nafas terakhir dan berasa sedikit ralat kerana tidak dapat hadir ketika pengebumian arwah berikutan dirinya sedang berada di Tanah Suci ketika itu.

Sebelum dia meninggal, saya sempat menziarahinya dan ketika itu dia masih boleh bercakap lagi. Waktu itu berat badannya tak sampai 50kg, hampir menitik air mata saya melihat keadaannya yang kurus kering begitu.

Masih saya ingat, dia cakap jangan menangis nanti dia menangis juga. Lepas seminggu, saya pergi umrah dan dapat berita dia masuk Unit Rawatan Rapi (ICU).

Waktu di Mekahlah saya terima perkhabaran Suhaimi sudah meninggal dunia. Rasa terkilan tak dapat berada di sisinya walaupun saya beberapa kali sempat menziarahinya sebelum itu.

Terdahulu, Suhaimi mninggal dunia kira-kira jam 7.40 petang selepas enam hari mendapatkan rawatan di Unit Rawatan Rapi (ICU) di Hospital Sultan Ismail Johor Bharu.

Untuk info, Suhaimi mendirikan rumah tangga bersama Ina pada 12 Ogos 2007 dan dikurniakan empat cahaya mata iaitu Ehmad Hadie Elfardie, Sallman Elkhoyri, Phyrosh Elfadwah dan Nur Layla Elghufrony.

Sumber:HM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *